alexametrics

Aplikasi Media Sosial Lokal Kurang Populer, Kata Pengamat Ini Alasannya

loading...
Aplikasi Media Sosial Lokal Kurang Populer, Kata Pengamat Ini Alasannya
Aplikasi media sosial di Tanah Air sulit berkembang di Tanah Air karena sejumlah faktor. Salah satunya keterbatasan jumlah pengembang. Foto/ist
JAKARTA - Media sosial seperti Facebook, Instagram, WhatsApp, Twitter dan yang terbaru, TikTok, sudah menjadi aplikasi sehari-hari yang banyak digunakan orang. Tapi tidak sedikit juga pengembang lokal yang sebenarnya hadir menawarkan aplikasi media sosial sekelas Facebook cs. (Baca juga: Provokasi di Media Sosial Berujung Saling Serang Dua Kelompok di Jakbar)

Lalu mengapa aplikasi lokal itu kurang populer di kalangan pengguna media sosial? Menurut pengamat media sosial, Enda Nasution, sebuah aplikasi lokal tidak bisa hanya mengandalkan sekadar nasionalisme, tapi juga membutuhkan sebuah basis pengguna untuk bisa berkembang.



"Saya dulu ngembangin 'Sebangsa', sudah setengah mati, fitur sudah lengkap, tumbuhlah 50.000 user, tapi kalau dibandingkan Facebook 5 miliar user (berat)," kata Enda kepada SINDOnews, Rabu (8/7/2020).

Dikatakan Enda, kuncinya tak bisa sekadar mengandalkan 'oh ini buatan Indonesia'. "Engga bisa mengandalkan hanya nasionalisme. Ini buatan indonesia dipake gitu, tidak bisa sekadar itu," sambungnya.



Syarat lainnya, lanjut dia, sebuah aplikasi, pengambang harus memiliki killer features. Pria yang juga pegiat media sosial ini menjelaskan, killer features merupakan sesuatu yang cuma ada di dalam aplikasi yang kita bangun dan memang diinginkan oleh user.
halaman ke-1 dari 2
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
KOMENTAR ANDA
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak