alexametrics

AS Pastikan Pengakuan Yan dan Ilmuwan China Lain Sinkron dengan FBI

loading...
AS Pastikan Pengakuan Yan dan Ilmuwan China Lain Sinkron dengan FBI
Steve Bannon, yang merupakan kepala strategi Gedung Putih. FOTO/ daily
NEW YORK - Pengakuan Dr Limeng Yan seorang lmuwan Wuhan yang kabur dari China ke Amerika Serikat langsung direspons cepat AS dengan mengumpulkan bukti terkait kebocoran labotarium Wuhan dan permainan kotor WHO dan China.
BACA JUGA- Bukan Wanita Sembarangan, Inilah Profil Pengungkap Kebobrokan WHO-China

Steve Bannon, yang merupakan kepala strategi Gedung Putih di bawah kepemimpinan Donald Trump dan ia orang memenangkan Trump saat pemilihan AS pada tahun 2016, mengklaim para pembelot "sedang membalikkan bukti" BACA JUGA - Saksi Persekongkolan Jahat WHO dan China, Tahu Kelemahan COVID-19



Steve mengatakan Para ahli dari sebuah laboratorium China dikatakan berada di pusat kecurigaan global atas wabah virus corona yang dilaporkan sebagai "pembelot oleh pemerintah China" dan berada di tangan dinas intelijen Barat, menurut sumber yang dekat dengan Donald Trump. BACA JUGA - Konsultan WHO asal China Bersaksi COVID-19 Hasil Persekongkolan Jahat

Steve Bannon mengatakan kepada The Mail pada hari Minggu bahwa mata-mata sedang membangun sebuah kasus terhadap Beijing dengan dasar bahwa pandemi global disebabkan oleh kebocoran dari Institute of Virology. di Wuhan.



Laboratorium P4 di Institut Virologi terletak di Wuhan, yang merupakan pusat penyebaran Covid-19 ketika pandemi dimulai.
halaman ke-1 dari 3
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
KOMENTAR ANDA
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak