Virus Corona Makin Berbahaya, Potong Serat Otot Jantung Jadi Potongan Kecil

loading...
Virus Corona Makin Berbahaya, Potong Serat Otot Jantung Jadi Potongan Kecil
Ketika para ilmuwan mencampurkan virus Corona baru dengan sel jantung di laboratorium, virus itu tampak mengukir atau memotong serat otot jantung menjadi fragmen kecil-kecil. Di sebelah kiri, gambar sel otot jantung yang sehat, yang memiliki serat panjang
JAKARTA - Studi terbaru menemukan fakta bahwa virus Corona baru telah memiliki kemampuan mengiris atau memotong serat otot jantung menjadi fragmen kecil -setidaknya ketika menginfeksi sel jantung di laboratorium. Temuan ini memperlihat kian ganasnya virus tersebut. (Baca juga: Bus Sekolah Tak Terpakai Disulap Jadi Hotel Berjalan)

Pemotongan serat otot ini, yang dapat merusak sel-sel jantung secara permanen, cukup menakutkan. Tetapi para peneliti menemukan bukti bahwa proses serupa juga dapat terjadi di hati pasien COVID-19.

Namun, temuan baru, yang dipublikasikan ke database pracetak bioRXiv pada 25 Agustus itu belum dipublikasikan dalam jurnal peer-review, atau terbukti terjadi pada manusia.



Penemuan ini tidak seperti apa pun yang pernah dilihat para peneliti sebelumnya -tidak ada penyakit lain yang diketahui memengaruhi sel jantung terpotong dengan cara ini. "Apa yang kami lihat benar-benar tidak normal," kata rekan penulis studi Todd McDevitt, peneliti senior di Gladstone Institutes, sebuah organisasi penelitian nirlaba di San Francisco, seperti dikutip Live Science.

Penemuan baru ini dapat menjelaskan bagaimana COVID-19 menyebabkan kerusakan pada jantung. Penelitian sebelumnya menemukan tanda-tanda kelainan jantung pada pasien COVID-19, termasuk radang otot jantung, bahkan pada kasus yang tergolong ringan.

Untuk studi baru, para peneliti menggunakan sel punca khusus untuk membuat tiga jenis sel jantung, yang dikenal sebagai kardiomiosit, fibroblas jantung, dan sel endotel. Di laboratorium, sel-sel ini kemudian terpapar SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19.



Dari ketiga jenis sel tersebut, SARS-CoV-2 dapat menginfeksi dan membuat salinan dirinya hanya di dalam kardiomiosit, atau sel otot jantung.

Kardiomiosit mengandung serat otot yang terdiri dari unit-unit yang disebut sarkomer, yang penting untuk kontraksi otot yang menghasilkan detak jantung. Sarkomer ini biasanya berbaris ke arah yang sama untuk membentuk filamen panjang. Tetapi studi laboratorium mengungkapkan sesuatu yang aneh -filamen sarkomer dipotong menjadi fragmen kecil.

"Gangguan sarkomer yang kami temukan (di laboratorium) akan membuat sel otot jantung tidak mungkin berdetak dengan benar," kata rekan penulis studi Bruce Conklin, juga seorang peneliti senior di Gladstone Institutes, dalam pernyataan itu.

Tetapi temuan di laboratorium tidak selalu diterjemahkan ke dalam kehidupan nyata. Jadi para peneliti menganalisis sampel otopsi jaringan jantung dari tiga pasien COVID-19. Mereka melihat filamen sarkomer tidak teratur dan diatur ulang -sebuah pola yang mirip dengan, tetapi tidak persis sama dengan, apa yang terlihat dalam percobaan piring laboratorium.

Diperlukan lebih banyak penelitian untuk melihat apakah perubahan sarkomer yang terlihat pada sel jantung bersifat permanen. Para penulis mencatat, para ilmuwan perlu melakukan proses khusus untuk melihat sarkomer, yang biasanya tidak dilakukan, menjelaskan mengapa temuan dalam otopsi ini mungkin telah diabaikan hingga sekarang.

"Saya berharap pekerjaan kami memotivasi para dokter untuk meninjau sampel pasien mereka untuk mulai mencari fitur-fitur ini," kata McDevitt.

Para peneliti juga mengamati temuan aneh lainnya di percobaan laboratorium dan jaringan jantung dari pasien COVID-19. Mereka melihat bahwa untuk beberapa sel jantung, DNA di dalam inti sel tampaknya hilang. "Ini akan membuat sel-sel ini pada dasarnya 'mati otak' dan tidak dapat melakukan fungsi normal," kata para penulis.

Begitu para ilmuwan memahami bagaimana SARS-CoV-2 merusak sel jantung, mereka dapat menyaring obat untuk mengurangi efek ini. Misalnya, jika virus menggunakan enzim untuk memotong sarkomer, ada kemungkinan untuk menemukan obat yang memblokir enzim ini.

Namun, penulis mencatat bahwa masih belum jelas apakah virus secara langsung memotong sarkomer, atau apakah virus memicu sel untuk memotong serat melalui mekanisme lain.

"Penting untuk mengidentifikasi terapi pelindung, yang melindungi jantung dari kerusakan yang kami lihat pada model kami," kata McDevitt. "Bahkan jika Anda tidak dapat mencegah virus menginfeksi sel, Anda dapat memberikan obat kepada pasien untuk mencegah konsekuensi negatif ini terjadi saat penyakit itu ada." (Baca juga: Bima Arya Sebut Kota Bogor Zona Merah Lagi, Ini Faktanya)
(iqb)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
KOMENTAR ANDA
Top