Habiskan Rp12 Triliun, OSIRIS-REx NASA Sukses Ambil Batuan Asteroid Bennu

loading...
Habiskan Rp12 Triliun, OSIRIS-REx NASA Sukses Ambil Batuan Asteroid Bennu
Ilustrasi pesawat luar angkasa OSIRIS-REx NASA mendekati asteroid Bennu untuk percobaan pengambilan sampel material. Foto/NASA/Goddard/Universitas Arizona
COLORADO - Untuk pertama kalinya, pesawat luar angkasaNASA melakukan operasi pengambilan sampel batuan pada asteroid di luar angkasa. Dan operasi pada Asteroid Bennu itu pun berjalan sukses. (Baca juga: Sibak Rahasia Tata Surya, NASA Jalani Mission Impossible Comot Batu Asteroid)

Pesawat antariksa OSIRIS-REx milik NASA meluncur turun ke permukaan asteroid dekat Bennu sore tadi (20/10/2020), waktu Amerika Serikat, untuk mengambil material dari asteroid tersebut. Materi asteroid ini diharapkan menyimpan petunjuk tentang hari-hari awal tata surya dan kebangkitan kehidupan di Bumi.

"Kita berhasil!" kata Penyelidik Utama OSIRIS-REx, Dante Lauretta, dari Universitas Arizona, dalam siaran web yang memberikan update tentang manuver hari ini. "Kami menandai permukaan asteroid."

OSIRIS-REx sendiri bertujuan mengumpulkan setidaknya 60 gram (2,1 ons) debu atau kotoran dan kerikil dari permukaan Bennu. Bisa memakan waktu hingga 10 hari untuk menentukan apakah OSIRIS-REx mencapai tujuan ini, kata anggota tim misi.



Jika belum berhasil, probe dapat turun kembali untuk dua percobaan lagi jika diperlukan. "Ini pertama kali luar biasa bagi NASA yang menunjukkan bagaimana tim yang luar biasa dari seluruh negeri berkumpul dan bertahan melalui tantangan luar biasa guna memperluas batas-batas pengetahuan," kata Administrator NASA Jim Bridenstine dalam sebuah pernyataan setelah pendaratan, disitat dari laman Space.com.

Lauretta, sesama ilmuwan dan insinyur OSIRIS-REx mengawasi upaya pengambilan sampel asteroid hari ini dari pusat operasi misi di Lockheed Martin Space di Littleton, Colorado. Ya, pesawat luar angkasa itu dibuat oleh Lockheed Martin
Habiskan Rp12 Triliun, OSIRIS-REx NASA Sukses Ambil Batuan Asteroid Bennu

Misi OSIRIS-REx senilai Rp12 triliun ini diluncurkan pada bulan September 2016 dan tiba di Bennu dengan lebar 1.640 kaki (500 meter) pada bulan Desember 2018. Sejak saat itu, wahana ini telah mengukur ukuran asteroid, memetakan permukaannya dengan detail yang luar biasa untuk persiapan hari ini.

Pekerjaan itu telah mengungkapkan dunia yang jauh lebih keras daripada yang diharapkan tim misi. Batu-batu seukuran rumah menancapkan permukaan Bennu, membatasi pilihan yang tersedia untuk pengambilan sampel yang aman.



Tim akhirnya menemukan kawah kecil yang disebut Nightingale sebagai pilihan utama. Karena situs tersebut memiliki material relatif segar dan berbutir halus yang belum lama terpapar kerasnya lingkungan luar angkasa.
halaman ke-1 dari 3
preload video
KOMENTAR ANDA
Top